Skip to main content

5 Alasan Beli ID Twitter


Suatu hari di masa lalu (udah lama ceritanya) salah satu tim saya di creasionbrand memberikan kabar yang cukup membuat saya terkejut "mas ada akun twitter yang mau dijual nih, 70 ribu follower dengan harga 5 juta rupiah" ... setempo saya dia dulu karena ini kali pertama saya mendengar hal seperti ini di twitterland. "oh yah jawab saya, yah sudah beli sajah" tanpa pikir panjang saya minta tim saya tersebut untuk membeli akun tersebut, tentu bukan kelak akun tersebut saya ganti menjadi nama saya hahaha tapi banyak hal yang ingin saya pelajari mengenao fenomena twitter di Indonesia ini.

"tapi mas?" wah ada tapinya guman saya, "itu 5 juta tidak termasuk nama/ brand akunya, cuma followernya ajah, kita harus ganti sendiri nama akunnya, kalo mau sama akunnya harganya lebih mahal" wah aya aya wae ini sipenjual twitter haha, bisaan ajah menjual akun twitter pake *syarat dan ketentuan begitu. "yah sudha beli ajah tanpa akunya, kita ganti sendiri" minta saya kepada tim saya tersebut.

Ada 3 hal yang membuat saya penasaran dan akhirnya memutuskan untuk membeli akun tersebut sebetulnya:

1. Is it real human?
Dan ternyata? Yes followernya real human, saya lakukan tracking bagaimana cara si "penjual" membangun follower akun tersebut dan pada satu kesimpulan bahwa akun-akun followernya memang betul human bukan BOT (walaupun tidak menutup kemungkinan yah). Selain tracking, saya juga membuat 'conversation" di akun yang saya beli tersebut dan memang terjadi conversation di akun tersebut walaupun sedikit sekali persentasenya.

Sebelumnya saya juga pernah mencoba jasa meningkatkan follower pihak lain, nah kalo yang pertama ini saya rasa cara kerjanya tidak OK karena menggunakan persentase follow dan setelah itu parahnya lagi sering unfollow yang menyebabkan banyak yang komplain, selain tentunya yang di follow juga belom tentu target yang tepat.

2. Bagaimana dengan segmennya?
Jawabnya. Tergantung akun yang dibeli berbicara soal apa, sederhananya pertanyaan ini terjawab dengan sendiri, segmen akan sesuai jika memang brand yang kemudian di endorse oleh akun ini memang sesuai dengan segmennya. Sederhananya jika akun cinta-cinta yang dibeli yah brand remaja tentu yang cocok.

3. Atas dasar apa harga yang ditawarkan?
Jawabnya. Sampai hari ini harga yg dibuat buat saya ga jelas patokan harganya, kalo dari yang saya tanya sih jawab si "penjual" "yah liat yang beli ajah mas, kalo terkanal atau brand terkenal yang tawar yah kasih mahal". Hadoohhh rempong dah kalo begini, yah sudah intinya jawabannya "tergantung".

Nah pertanyaan bagaimana jika ini dilakukan "beli akun" oleh sebuah brand? Anda boleh setuju boleh tidak yah tapi kalo saya jadi brand manager mungkin saya akan pertimbangkan dengan "catatan".

1. Akun tersebut tetap anonim
Say tentu tidak akan mengganti akun tersebut dengan nama brand saya karena ini sepertinya jadi keputusan "konyol" untuk sebuah brand. Akun ini tetap akan saya biarkan anonim menjadi akun satellite dari brand yang saya handle. Artinya, saya bisa gunakan akun ini untuk kepentingan buzzer, promo dan rekomendasi secara soft. Dan bahkan bisa di monetize atau dijadikan bahan co brand dan barter dengan brand lain hehe.

2. Akun tersebut profile segmennya "mirip"
Yap saya akan pelajari dulu timelinenya, conversation yang terjadi dan cek analyticnya misalnya di klout apakah akun ini segmennya pas dengan brand yang saya handle, jika memang pas makan pilihan dijadikan satellite aku twitter tentu menjadi bagian dari strategi membangun brandnya.

3. Lebih hemat biaya
Berapa banyak brand yang menggunakan buzzer? Banyak, kadang coba dihitung-hitung biaya investasi menggunakan buzzer tersebut dengan investasi membeli akun yang kemudian dibesarkan followernya. Anda bisa menggunakan buzzer di info A misalnya, kemudian buzzer info B seolah2 menyasar segmen yang berbeda padahal si info A ternyata dulunya pada buzzer info B, lah terus buat apa buang duit di sana? Istilah lo lagi lo lagi sebetulnya, kitanya ajah yang kagak tau. Lebih baik beli akun, kemudian buzzer tuh akun biar banyak followernya.

4. Bangun conversation 
Yah penting setelah akun dibeli dibangun conversation dan engage dengan "warga" nya, Jangan hanya digunakan untuk tweet promo terus, bangun brand yang memang kita pegang secara soft di akun tersebut. Istilah kita sudah punya komunitas yang "tanpa induk" dan jadilah induk yang baik, beri kasih sayang agar mereka memberikan kasih sayang balik kepada Anda.

5. Cipatakan wadah dan ikatan
Dari cari kerja si "penjual" yang membangun akun tersebut dengan startegi recomendation to follow melalui akun induknya yang berjumlah sangat besar (bisa diatas 500 ribu follower), sebetulnya akun ini sudah difollow dengan sukarela artinya, nah bentulah wadah seperti website yang bisa mendirect dan menciptakan menciptakan ikatan di "wadah"tersebut. Jika website tersebut ternyata sukses dan ramai khan bisa dimanfaatkan untuk iklan brand yang kita pegang (banner, kuizz dlll).

Strategi ini tentu memerlukan effort yang lebih dari sekedar menghadling akun resmi brand tentunya namun jika dijalankan juga tidak sesulit yang dibayangkan kok. Nah bagaimana tertarik untuk mencoba hal ini? Silahkan kunjungin salah satu vebdornya nih http://karteltwitter.blogspot.com/


sumber gambar: creattica.com

Comments

Popular posts from this blog

30 Creative Sales Ideas Untuk Cafe/ Resto

Nah edisi kali ini lebih pengen sharing soal tips-tips Creative Sales langsung yang bisa dipratekan, ga perlu teori, ga repot dan berbiaya “kecil” kali hehe. Kuncinya ketika mengeksekusi program-program di bawah harus ingat 3 W (WOW, WAW dan WUZZ), Wow begitu liat iklannya, Waw begitu baca detailnya dan langsung Wuzz menuju cafe/ Resto kita haha.

Semua ide saya rangkung dari semua tempat yang kebetulan pernah terlihat, terdengar, terbaca ataupun murni memang terinspirasi.  Sebetulnya ada sekitar 200 ide, Cuma 30 puluh dulu deh yang di posting, nanti dibuatkan ebook nya untuk di download. Selamat menikmati.

1. ½ Jam Discount
Buat program discount yang hanya berlaku setengah jam misal dari jam 5-5.30 dengan harga yang cukup ekstrim sehingga orang berbondong-bondong antri. Loh gimana ceritanya makanan ajah siap saji dalam setengah jam, nah itu urusan belakangan, yang penting rame dulu, biar orang pada antri-antri di jam 5, ntar buat kebijakan ajah yang udah pesan di jam 5 yah dapet disko…

10 Ide Promosi untuk Meningkatkan Penjualan Toko Anda tanpa DISKON!

Di usaha kuliner yang saya jalankan, ada periode tertentu yang boleh dibilang “masa panen” bisnis makanan. Ya, Lebaran Idul Fitri, itulah momen emas untuk pemilik bisnis kuliner.  Saat itu, omzet penjualan bisa meningkat 4 kali lipat dan itu merata di semua warung atau rumah makan di daerah saya. Bisa dibilang, tidak ada rumah makan yang sepi ketika itu.

Tapi, “masa panen” tidak berlangsung lama, hanya bertahan sekitar 2 pekan saja. Setelah melewati waktunya, kehidupan bisnis pun kembali berjalan normal. Pemilik usaha lagi-lagi harus memutar otak bagaimana mempertahankan laju bisnis mereka. Dan fenomena ini juga berlaku di bisnis selain kuliner, khususnya bisnis yang bergerak di bidang eceran (retail), seperti toko fashion dan sejenisnya. Atau Anda juga merasakan hal yang sama berlaku di bisnis yang Anda jalankan?

Untuk meningkatkan penjualan di waktu “sepi”, pemilik bisnis harus berpikir secara cermat. Cara yang biasa, seperti diskon misalnya, kadang bukan pilihan terbaik di saat bisn…

Push & Pull Marketing Via Online

Banyak sekali aktifitas-aktifitas marketing yang bisa dilakukan dalam upaya meningkatkan penjualan Online, mulai dari aktivasi branding dengan promosi, reseller/ agen, kerjasama pihak ketiga dan lain-lain. Aktifitas penjualan online yang menjamur di Indonesia saat ini menjadikan atmosfer persaingan dan kompetisi yang ada dan berkembang di pasar menjadi sangat kompetitif, dan sering “sikut-sikutan”. Hal ini otomatis memaksa para pemilik brand untuk putar otak, untuk bagaimana caranya brand dan product yang diusungnya sebagai public trusted brand/ product yang secara langsung akan mempengaruhi penjualan

Strategi!! Ya, ini yang harus dilakukan, tapi jangan lupa action yang paling penting. Berbagai strategi bisa dilakukan dalam upaya menggaet pasar dan membangun brand awareness, ini menjadi hal yang sangat wajib bagi pemilik brand. Push & Pull Marketing Activities, ini dia yang akan coba saya bahas dalam artikel saya sekarang. Banyak cara yang dapat kita lakukan dalam pada metode pus…