Insight, Kreativitas dan Eksekusi

Minggu ini bisa dikatakan minggu yang bener-bener bikin kepala pusing, selain tentunya pekerjaan yang banyak (tentu saja bersyukur) selain itu entah kenapa  ada yang gundah di hati ini (hala curhat haha).

Akhirnya jalan-jalan , belanja, nonton dan makan dijadikan pelampiasan di akhir minggu. Sedikit info, buat yang belum nonton Inception sebaiknya bersegerahlah, luar biasa nih film, bener-bener menghibur dan membuat puas (reviewnya baca ajah yah di 21cineplex.com).

Alkisah ketika melampiaskan semuanya di sebuah mall saya mendapatkan flyer promo tepat di pintu masuk mall tersebut, bagus juga bagi flyernya ketika orang masuk, jadi bisa dapet aware dan sukur-sukur pas emang orang tersebut lagi pengen beli product yang sama. Yah karena memang nyambung dengan pekerjaan tentu saja saya baca flyer tersebut, yah kali-kali ajah ada ide, copy, penawaran atau apapun yang cukup inovatif yang bisa saya pelajari jadi referensi (kalo beli baju sih udah pasti ga mungkin, saya lebih suka baju yang pesen disain sendiri hehe, sekalian promo kalo dipake-pake).

Deng dong, tertulislah di flyer tersebut yang inti promonya ‘Beli product dgn total sekian ratus ribu, gratis kaos senilai”. Halah, basi banget yah, masih ada nih promo-promo dengan kreatifitas seperti ini, udah belanjanya harus banyak, gretongannya kaos gitu doing lagi buset dah. Kemudian saya bertaruh dengan teman saya, “eh kita liat yu tokonya, prediksi gua sih paling ada satu atau dua orang yang dateng hehe, bukan nyumpahin cuma yah lo liat ajah nih promonya haha”.

Dan apa yang terjadi? Kosong. Yah tentu ini pas saya yang melihat pada jam yang menurut saya harusnya ramai dan memang took lain sangat ramai. Yah ga usah bicara yang belilah, setidaknya yang masuk buat liat-liat ajah ga ada, padahal traffic mall tersebut sangat ramai karena weekend.

Why? Mengapa bisa demikian sih sampai segitunya? Emang dasar iseng, gua tweet ajah dah mengapa sih bisa terjadi pada brand yang jelas-jelas sedang promo dan menawarkan gratisan. Yah tentu saja ini analisa gua yah, sepihak dah bisa dibilang demikian haha.

Pertama bisa jadi pesan komunikasinya tidak sampai pada sasaran/ market yang tepat. Memang udah bagus sih bagi-bagi flyer di depan pintu, tapi yang sulit diketahui khan motif orang dateng ke mall nya itu, belum tentu nyiapin budget untuk beli dengan nominal diatas 300 ribu. Jadi sulit lah buat impulse dengan angka segitu. Jadi seharusnya mereka lebih mengkomunikasikan keluar, melalui database yang dimiliki atau media yang cocok dengan market brand tersebut.

Nah kalo sudah begitu tetap sepi juga gimana? Mungkin alasan kedua ini cukup relevan, bahwa promo brand tersebut tidak menarik baik itu dari sisi content maupun contextnya. Biasakan di tes dulu mungkin ketika melempar sebuah promo, jangan berasumsi internal. Menurut saya pribadi sih alasan kedua ini yang mungkin paling mengena, emang ga menarik sih yang ditawarkan, terlalu under value.

Ketiga, haloooooo akhir bulan neh, ketika dompet udah tipis eh bikin promo dengan pesan komunikasi seperti itu, kacau dah, buat makan ajah udah dibudget dengan ketat apalagi cuma buat beli baju, prioritas ke 48 tuh baju pasti, apalagi pake embel harus belanja dengan nominal tertentu lagi, capek deh. Saya ga liat dengan jelas sih kapan mulai dan berakhirnya promo ini, tapi menurut saya ketika bikin promo apalagi untuk kebutuhan sekunder sebaiknya diawal bulan dan berakhir dipertengahan bulan (mengurangin dampak image ga elite soalnya diskonnya kelamaan).

Terakhir, nih sih amit-amit deh, emang productnya ajah udah ga trend, lah kalo ini sih gawat dah, tapi sepertinya enggak, mosok keluarin model ga pake riset dulu, rasanya gal ah. Tapi kalo iya wah perlu di remajakan lagi kali brandnya, jujur seumur umur emang ga pernah sih beli disono, saya tanya teman sebelah saya juga menjawab yang sama tapi yah emang bukan segmennya kali yah haha.

Akhir kata saya pikir setiap promo yang dibuat haruslah datang dari pemahaman terhadap konsumen, kondisi sekitar, pesaing dan berbagai hal yang berhubungan (insight), kemudian baru atas dasar itu kreativitas di ciptakan untuk menjawab kebutuhan konsemen kita, terakhir tentu saya, dari sisi eksekusi harus tepat, efektif dan impactful.

Yah segini dulu deh sharing weekend ini, ditulis dihari senin dengan berteman pempek dan buah mangga haha.
(Sumber gambar: www.insidesocal.com)

Comments

Popular posts from this blog

30 Creative Sales Ideas Untuk Cafe/ Resto

10 Ide Promosi untuk Meningkatkan Penjualan Toko Anda tanpa DISKON!

Push & Pull Marketing Via Online